ZURINAH HASSAN IALAH SASTERAWAN NEGARA MALAYSIA

KOMEN

Wednesday, April 20, 2011

Terlintas pula keinginan untuk membicarakan sedikit sebanyak tentang puisi sendiri.Saya harap saya dapat melakukannya lebih kerap supaya boleh dimanfaatkan oleh pengkaji dn pelajar. Hari ini saya kemukakan dua buah sajak.
• SEORANG PENYAIR SELEPAS 39 TAHUN MERDEKA (Salasilah, Dewan Bahasa dan Pustaka, 2005:145). Dalam point form saja ya.


• PESANAN PUTERI GUNUNG LEDANG KEPADA SULTAN MAHMUD (Pujangga Tidak Bernama,Dewan Bahasa dan Pustaka, 1994:4)


SEORANG PENYAIR SELEPAS 39 TAHUN MERDEKA (
(sajak merenung perjalanan bangsa atau bermuhasabah)
- Isu bahasa Melayu yang dikatakan semakin malap di tanahair.
- Kenapa pilih penyair? Penyair golongan terpinggir dlm arus pembangunan Negara
- Dalam memperjuangkan kemerdekaan, penyair golongan yg aktif
- Akhirnya menjadi ‘pelakon’ di pentas yg dilupakan rakyat dan makin tidak mendapat perhatian pemerintah (juga rakyat). Rakyat makin leka dalam budaya hedonistic atau terpengaruh dgn retorik2 politik yg menjauhkan mereka dari perjuangan bahasa
- Masih relevan dan belum selesai sampai hari ini. Makin parah (isu PPSMI), penyakit lama tak diubati, penyakit baru datang
- Isu pemimpin yg pandai retorika tapi lupakan perjuangan sebenar
- Sajak perakam waktu-tahun 1957 mereka berjuang tapi selepas 39 tahun merdeka, mereka tak diperlukan (39 TAHUN MERDEKA-BUKAN UMUR PENYAIR, TAPI UMUR NEGARA)
- Mereka tenggelam dalam ‘poster’- poster simbol pilihanraya,pilihanraya sudah beberapa kali berlaku
- Semasa menulis, teringat pada golongan guru yang sudah tua
- Mengambil unsur waktu sebagai perlambangan– fajar menguak kelam desa-negara baru merdeka, masih belum membangun-penyair masih kecil, baru hendak mengenal dunia, baru bersekolah dan mengejar kemajuan
- Matahari sudah meninggi-penyair sudah pandai membaca dan berfikir, sudah tahu tentang sejarah bangsa, kepentingan bahasa tapi ‘tekun di meja tua’-perjuangannya hanya di kampong/ kesetiaan kepada tradisi,budaya yang belum bertukar-‘memucukkan rumpun harapan’- suasana desa
- ‘suria /jendela’-terbuka kepada ilmu,pengetahuan dan pengalaman baru/cetusan idea baru
- Pucuk rumpun menjadi ‘ladang kasih’-semakin luas dunia penyair/semakin maju
- Alam ada banyak mutiara ilmu
Sajak retrospektif atau bermuhasabah dengan perjalanan masa setelah 39 tahun merdeka. apa nasib golongan penyair?- juga seniman, pejuang yang lain?
Apakah nasib bahasa, budaya, seni warisan?



PESANAN PUTERI GUNUNG LEDANG KEPADA SULTAN MAHMUD
(sajak iktibar dari kisah lalu atau pengalaman silam)
- Sajak ini boleh saja berbau feminism, feudalism dan dibentuk dari pemikiran/memori kolektif/arketaipal terhadap PGL dan raja.
- Semua orang ada sikap dan pemikiran yg sama terhadap raja dan PGL
- Terpengaruh dgn filem PGL terbitan Cathay Keris arahan S.Roomai Nor noor-dianggap sebuah filem yg baik
- Keadaan politik Negara- Melihat lifestyle pemimpin. Banyak skandal (dengan artis misalnya) membuatkan penyair terfikir tentang nafsu raja Melaka yang membawa keruntuhan Melaka. Lifestyle pemimpin ini akan meruntuhkan rakyat.
- Menggunakan figura dari sastera klasik yang menceritakan kepimpinan silam- sebagai satu cara untuk mengkritik kepimpinan hari ini.
- PGL adalah simbol sesuatu yg sultan tak dapat,gunung adalah simbol hebat, puteri adalah utmost desire
- Puteri Gunung Ledang menjelma di dalam mimpi Sultan Mahmud, raja Melaka yang terakhir. Sultan jatuh berahi lalu mengarahkan segala hulubalang naik ke Gunung Ledang untuk meminang puteri tersebut. Segala lelaki yang bertenaga dikumpulkan, di arah merentas hutan supaya rombongan peminangan dapat sampai ke puncak gunung, Rombongan peminangan itu diketuai oleh Tun Mamat, penghulu Inderagiri yang memiliki ilmu sakti. Hang Tuah yang telah tua pun mengalah dan hanya menunggu di pertengahan jalan.Tun Mamat yang sampai di puncak gunung, hanya bertemu dengan inang tua bernama Dang Raya Rani . Inang itulah yang menyampaikan pesanan puteri iaitu syarat-syarat peminangan yang amat masyhur di dalam ingatan orang Melayu. Antara lain tujuh dulang hati nyamok dan tujuh dulang hati kuman, jambatan emas, jambatan perak, darah raja dan darah anak raja.

- Raja yang mabuk berahi, pendakian ke puncak gunung dan setiap hantaran perkahwinan yang diminta oleh puteri mempunyai makna yang dalam. Itulah caranya pujangga Melayu atau pengarang dahulu menyindir pemerintah atau raja yang telah menyebabkan rakyat menderita. Setiap lelaki yang bertenaga telah dikerah mendaki gunung semata-mata untuk mencari puteri yang digilai. Segala tenaga yang sepatutnya digunakan untuk mempertahankan negeri telah hilang dengan sia-sia. Akhirnya Melaka jatuh ke tangan musuh dan bangsa Melayu dijajah beratus-ratus tahun lamanya.
- Rasa kagum dengan sastera lama-deksripsi yang hebat, pantun2 dan lagu2 yg hebat, penuh sindiran-kehebatan sasterawan dahulu menyampaikan pemikiran
- Episod Hang Tuah difitnah dan Sultan Mahmud meminang Puteri Gunung Ledang mengandungi peringatan kepada kita supaya sentiasa berwaspada . Hang Tuah dan Puteri Gunung Ledang adalah watak-watak penting yang mempunyai siratan makna di dalam sejarah dan budaya . Semua ini memperlihatkan kebijaksanaan dan ketinggian falsafah sastera Melayu.

Pantun yang diucapkan:

Sana sini gigi menimang
Hendak makan ikan dalam telaga
lagi lemak telur berlinang,
sisik lekat pada dada…’- ( pemimpin yang mengejar impian yang bukan-bukan akan melukai hati dan merosakkan bangsa
Nota tak pentingPGL (produksi baru) baik filem maupun teater membawa cerita yang berbeza. Mungkin ada yang berkata, tidak semua drama, filem atau produksi semula, sama dengan cerita asal. Memang benar, tetapi itu hanya dibolehkan di dalam naskah dari aliran neo-historisime atau yang merupakan karya interteks. . Dalam drama sebegini, pengarang dan penonton sedia maklum bahawa ianya tidak sama dengan teks asal. Teks asal digunakan untuk menyampaikan pemikiran baru atau untuk mencari makna tentang isu masa kini. Tetapi PGL yang difilemkan atau diteaterkan bukan karya neo-historisme dan bukan karya interteks.Ia tidak mengemukakan sebarang pemikiran terhadap masa kini. PGL dilabelkan terang-terangan sebagai satu ‘epik’(epik cinta agung). Maka sebagai epik mestilah menonjolkan cerita sepertimana ia dikisahkan di dalam cerita asal yang diwarisi sebagai epik bangsa.
Seringkali ada pelajar yang bertanya tentang penulisan memoir. Saya perturunkan tulisan di bawah untuk rujukan seandai ada yang memerlukan

PENGALAMAN MENULIS MEMOIR

Memoir atau Autobiography :
Ditulis oleh seseorang pengarang berdasarkan pengalamannya,kenang-kenangannya sendiri dan dimaklumi oleh pembaca bahawa tulisan itu adalah satu kisah benar mengenai diri pengarang.
Disebut juga riwayat hidup seseorang yang menulisnya.
Sebuah novel atau cerpen juga mengandungi elemen autobiography tetapi tidak dijelaskan antara yang fakta dan yang fiksyen, yang real dan yang imaginaif.
Memoir dan autobiography dianggap penting kerana melaluinya pembaca mendapat :
Firsthand Information mengenai seseorang tokoh dan kehidupan yang dilaluinya serta pandangan, pendapat, pemikiran seseorang tokoh mengenai sesuatu isu yang dihadapinya.

Apabila seseorang diberi tugas untuk menulis memoir sudah tentu dipercayai bahawa kisah hidupnya akan memberi manfaat dan faedah kepada pembaca dari pelbagai segi. Langkah pertama seorang penulis memoir adalah memikirkan apakah yang akan ditulis. Apakah yang hendak diceritakan kepada masyarakat dari sekian banyak kisah sepanjang hidupnya yang mungkin sudah enam puluh tahun ataupun lebih lapan puluh tahun.
Seorang penulis memoir mestilah mengenal dirinya dan kedudukannya dalam masyarakat
Kepentingan memoir/autobiography terletak kepada siapakah yang menulisnya. Apakah yang hendak ditulis dalam memoir terpulang kepada siapa anda. Kerana yang hendak dicari oleh pembaca bukanlah riwayat hidup anda tetapi mereka berharap dengan membaca kisah anda mereka akan mendalami peristiwa sosial dan sejarah Negara atau mendalami ilmu-ilmu yang lain. Lalu harus diasingkan yang penting dari yang tidak penting.
Contohnya:
1. Penulis A seorang tokoh korporat yang berjaya.dan anak kepada seorang pejuang kemerdekaan .
2. Penulis B bukan siapa-siapa. Dia bekerja di sebuah istana di luar Negara. dan berada di sana semasa terjadinya satu peristiwa revolusi dan raja digulingkan.. .

Memoir yang akan dihasilkan tentu sahaja berbeza isi dan kepentingannya. Dalam kes penulis A yang hendak diketahui ialah kisah hidupnya terutama laluan dan cabaran hingga menjadi tokoh perniagaan. Selain itu dia mesti bercerita tentang keluarganya terutama ayahnya yang dikenali sebagai pejuang kemerdekaan.

Bagi Penulis B yang penting bukan dirinya tetapi peristiwa yang dialami dan disaksikannya. Oleh itu, selain cerita sedikit sebanyak tentang dirinya dia mesti menulis tentang negara di mana dia bekerja dan sudah tentu mesti menulis dengan panjang lebar tentang peristiwa penangkapan raja itu. Tanpa cerita ini memoir itu boleh dikatakan tidak bernilai atau sia-sia.

PENGALAMAN MENULIS MENJEJAK PUISI
Pada pertengahan tahun 1997 saya memilih untuk bersara dari Perkhidmatan Kerajaan (jawatan ketika itu Ketua Caw. Bahan dan Pengurusan Maklumat (Information Management) Tindakan bersara bukan kerana satu sebab tetapi kerana pelbagai sebab, masalah yang kait berkait.

Beberapa bulan kemudian saya bercakap dengan Prof. Muhammad Haji Salleh lalu timbul soal saya menjadi Karyawan Tamu di ATMA ,UKM.

Saya membuat permohonan rasmi dan mendapat surat tawaran bertarikh 9 Mac. 1998 untuk tempoh satu tahun. Saya mendaftar , kalau tak silap pada 15 Mac.1998 bermakna perkhidmatan saya tamat pada 15 Mac tahun berakhirnya.

Bidang tugas sebagaimana dalam surat perlantikan ialah “Sebagai seorang Karyawan Tamu puan adalah diminta untuk menjalankan projek penulisan mengenai “Pengalaman Berkarya dan Proses Kreatif Terutamanya Dalam Menghasilkan Sajak”. Diminta siapkan dalam tempoh setahun.

Lantikan saya adalah secara jarak jauh. Prof. Muhammad ada menyebut yang ketika itu UKM kekurangan budget, lebih baik saya bertugas secara jarak jauh yang bererti saya menerima honorarium kurang ( hampir separuh) dari bayaran secara biasa. Jarak jauh juga bererti saya tidak perlu datang selalu ke UKM. saya menulis dari rumah dan hanya perlu tunjuk muka sekali sekala.Manakala dengan cara biasa (dibayar RM 3,000 sebulan saya perlu berada di sana tiga empat hari seminggu.

Begitulah kira-kira yang dikatakan oleh Prof Muhammad. Sebenarnya saya tidak perlu memahaminya sangat secara detail kerana saya sudah pun tertarik dengan konsep jarak jauh itu Tanpa perlu berfikir panjang saya telah memilihnya. Sebab tujuan utama menjadi karyawan tamu ialah untuk menulis dan menyelesaikan tulisan itu. Yang penting bukan jumlah RM yang diberikan sebagai saguhati karyawan Tamu. Matlamat utama ialah saya menghasilkan sebuah buku.

Kalau dengan cara pertama memang saya tak yakin akan dapat lakukannya.Tak yakin akan terlaksana sebab saya berkira-kira tentu banyak masa yang habis di jalanan. Pagi-pagi habiskan masa bersiap, pakai baju, memandu kereta dari Shah Alam ke UKM. Kalau mula bersiap jam 8 pagi mungkin sampai di sana 9.30 pagi (kalau tak tersekat dalam jem) parking kereta, berjalan ke pejabat, memberi salam sana salam sini, masuk bilik, rehat (kerana dah penat) menunggu sudah cool down dan datang mood baru buka computer . Mungkin dekat jam 11 baru nak mula menaip. Selepas itu makan tengahari, sembahyang. Sekejap sahaja hari pun beransur petang .Bersiap pula untuk pulang.

Cara yang kedua lebih baik. Saya boleh menulis bila-bila masa. Itu pun bukan setiap hari kita boleh menulis. Tentu ada hal-hal lain (masyarakat, kekeluargaan) yang perlu diberi perhatian. Kalau dengan cara pertama memang saya tak boleh handle.
Alhamdulillah akhirnya terhasillah Memoir ini.

Saya mengambil kesempatan ini mengucapkan berbanyak Terima Kasih kepada UKM (ATMA yang memberi peluang dan Penerbit UKM yang mengerjakan penerbitannya.Saya berharap universiti-universiti lain akan meniru cara UKM ini , iaitu memberi pilihan kepada Karyawan Tamu untuk buat jarak jauh atau jarak dekat. Sebenarnya selepas tamat di UKM ada sebuah universiti lain mahu menawarkan jawatan Karyawan Tamu itu tetapi saya perlu berada hampir sepenuh masa di sana. Saya lebih berminat cara UKM tapi mereka kata tak ada scheme yang begitu.

Apa yang hendak saya tekankan di sini , kalau hendak ‘berjaya’ kita mesti melihat dan merancang dari awal.dalam apa rancangan sekali pun . Kata orang Be clear dengan matlamat kita dan sesuaikan waktu kerja dengan cara hidup kita yang berlainan di antara satu sama lain. Ada orang boleh tumpu menulis berjam-jam. Ada yang macam saya menulis sekepa-kejap sambil membuat kerja rumah dan lain-lain.. Semua penulis tak sama. Ada yang boleh tulis macam-macam dalam suatu masa. Saya tak boleh buat begitu. Saya lebih selesa untuk beri tumpuan untuk satu perkara dalam satu masa.

Bila mendapat surat tawaran sebagai Karyawan Tamu surat itu mengatakan untuk menulis tentang Proses Kreatif dan Pengalaman Berkarya. Saya memulakan dari awal bagaimana saya menceburkan diri di lapangan puisi. Apakah latar belakang dan kehidupan masa kecil yang membentuk pemikiran saya hingga suka menulis. Apakah halangan-halangan keluarga dan halangan-halngan budaya yang mungkin melemahkan kreativiti seorang penulis terutamanya wanita seperti saya. Sebahagian besar buku ini ialah pengalaman dan kisah yang melahirkan sesebuah puisi. Saya rasa itulah sahaja kekuatan yang ada pada saya kerana saya tidak mempunyai pengalaman dalam persatuan penulis, peristiwa penting bahasa/sastera/budaya
Saya mula menulis, setiap hari. Tulis dahulu apa yang saya ingat tanpa terlalu memikirkan tentang keindahan bahasa. Tulisan yang siap saya serahkan kepada Pengarah ATMA secara berperingakt-peringkat setiap dua bulan atau tiga bulan sekali. Saya namakan Proses Kreatif dan Pengalaman Berkarya Bahagian I, kemudian Bahagian II, Bahagian III dan seterusnya . Ini juga diperlukan sebagai laporan kemajuan oleh pihak UKM.
Menjelang tamatnya perkhidmatan saya tulisan itu boleh dikatakan siap. Tetapi hanya secara kasar sahaja Selepas 15 Mac 1999 saya memohon izin untuk memperbaiki , menghalusi dan merapikan karya saya itu sebelum dikemukakan untuk tujuan penerbitan. Saya tidak ingat bila saya akhirnya menghantar manuskrip atau versi yang muktamad dengan judul Menjejak Puisi. Barangkali juga pada bulan-bulan terakhir tahun 1999. (kemudian ditambah oleh Penerbit menjadi :Memoir Zurinah Hassan Menjejak Puisi).
Seperti dengan buku-buku lain, setelah menghantar manuskrip, saya jarang memikirkannya lagi kerana saya perlu menumpukan masa untuk projek baru. Projek seterusnya ialah menulis tesis untuk mendapatkan ijazah Sarjana dari UPM, diikuti dengan menulis sajak-sajak berunsur historisisme baru (sudah terbit dengan jodol Salasilah: dbp 2005).
Kalau tak silap saya pada pertengahan tahun 2000 saya mendengar seseorang berkata yang manuskrip saya itu sedang disemak dan dibaca maknanya dipertimbangkan untuk penerbitan. Pada tahun kemudiannya (2001) terdengar khabar yang ia akan diterbitkan. Tentulah hal ini cukup menggembirakan bagi seorang penulis. Pada tahun 2002 berlaku beberapa perbincangan, semakan, pembetulan dan sebagainya. Sdr. Roosfa beberapa kali ke rumah saya untuk melihat dan memilih gambar dan sebagainya. Akhirnya buku ini terbit pada tahun 2003.
Saya gembira buku ini menerima Hadiah Buku Perpustakaan Negara .Hadiah ini adalah untuk buku-buku yang bukan kreatif (bukan novel) Ini sangat bermakna kerana buku ini dipertandingkan dengan buku-buku yang diterbitkan pada 2002/2003 dalam semua bidang ilmu.
Bersyukur saya kerana bila buku ini sekeli lagi menerima Hadiah Sastera Perdana. Hadiah Sastera Perdana 2002/2003. dan telah diulas dengan panjang lebar oleh Dr.Sohaimi Aziz dalam Seminar di Universiti Sains Malaysia pada 18 Disember 2004. Rencananya tersiar di Dewan Sastera Mac 2005 .
Kepada yang telah membaca buku ini saya ucapkan Terima Kasih. Saya sedar bahawa masalah kita yang terbesar ialah kurangnya masa atau minat untuk membaca. Ini juga yang menjadi keluhan Usman Awang sebelum beliau pergi mengadap Ilahi. Kata Usman, “orang kenal saya tapi orang tak membaca karya saya”.
Mereka yang membaca ini mungkin telah bertemu kelemahan di sana sini, jangan bimbang untuk memberitahu saya kerana saya juga bersetuju dengan anda yang buku ini ada kelemahannya. Bukan sahaja pada buku ini malah setiap buku yang saya terbitkan saya pasti akan menemui dan merasakan kelemahan. Tapi itu perkara yang tidak dapat dielakkan. Jika seorang penulis tidak mahu menerbitkan buku kerana takutkan kelemahan, tentu tidak ada buku yang boleh diterbitkan.
Dalam seminar khusus tentang penulisan Biografi yang dianjurkan oleh Perpustakaan Nasional/Penerbit UKM etc) beberapa persoalan telah timbul tentang penulisan biografi dan autobiografi.
Di Barat memang banyak buku tentang cerita hidup seseorang terutama bintang-bintang flem, penyanyi dan keluarga di raja. Tak dinafikan sifat manusia suka membaca tentang kisah orang lain terutama yang berbau skandal .ada buku yang diheret ke mahkamah. Jika tidak tak kan orang suka mengumpat dan sebagainya.
Pada pendapat saya di Malaysia cara kita lebih bertamadun. Dan eloklah kita berpandukan budaya dan agama kita. Peribahasa mengatakan :Tepuk air di dulang, terpercik ke muka sendiri. Meludah ke langit timpa batang hidug sendiri.
Sebagai orang Islam harus berpandukan garis panduan yang diberikan oleh agama.
Oleh itu kurangkan risau, banyakkan menulis. .