ZURINAH HASSAN IALAH SASTERAWAN NEGARA MALAYSIA

KOMEN

Thursday, March 17, 2011

LAIN MACAM PULA ENTRY SAYA HARI NI.

Terbaca di akhbar yang keratannya ada di bawah ini. Tengok tu, hebat sungguh orang sekarang buat duit. Macam-macam cara dan macam-macam iklan yang kita lihat di akhbar dan internet. Tapi yang ini sangat menarik perhatianku. Sebabnya? Sebab aku pun pakai korset ni. Namanya Premium Beautiful. Ada anak-anakku yang suka-suka nak buat business cari pendapatan sampingan. Maklumlah hidup di zaman mencabar ni semuanya memerlukan wang.

Kaedah Premium Beautiful ni mcm amalan orang2 dulu juga. Orang2 dulu pakai bengkong dan bertungku untuk dapatkan badan yang cantik. Tapi yang penting bukan semata cantik, kita nak sehat. Ia mengandungi infrared rays yang sangat bermanfaat untuk kesihatan. Nak tahu kebaikan far infra red boleh layari beberapa laman web.

Saya petik dua sumber:

(http://www.chimachine4u.com/fir.html)dan (http://www.biocera.co.kr/eng/Far_infrared_ray.htm)

IKHTIAR MENJAUHKAN KANSER

- Far Infrared heat penetrates through the body and kills existing cancerous cells.
- Far Infrared heat enables capillaries to expand, thus enabling good circulation and combating the potential existence of cancer cells.


SEBAGAI PEMBAKAR KALORI
FIR has an outstanding impact on caloric consumption and weight control; It is found that in only thirty minutes 600 – 2400 calories can be burnt. Infrared thermal systems stimulate the energy used in to run six to nine miles during one session. This is proving to be best solutions for the people who can not exert themselves yet have to control weight effectively. FIR also helps body to flush out the toxins which is essential for body to work effectively.

Nanti saya cerita lagi

ISLAM MEWAJIBKAN KITA BERIKHTIAR UNTUK MENCARI KEBAIKAN Dalam Al Qur'an surat Al Qasash ayat 77, Allah mengajari kita, Dan carilah pada apa yang telah dianugrahkan Allah kepadamu [kebahagiaan] negri akherat dan janganlah kamu melupakan bagianmu dari [kebahagiaan] dunia.


Jadi sesiapa berminat boleh tinggalkan pesan di sini. Atau msg saya di 016 2598049.


MARI BACA SAJAK

Sajak yang dibaca dan difahami hari ini berjodol MENGINTAI RUANG INSAF (Shukri Abdullah) dan HARGA REMAJA (Rahman Shaari).

Mengintai Ruang Insaf

Rangkap Satu
Kita menemui penyair sedang memikirkan kembali tentang perjalanan hidupnya. Dia menyedari bahawa dia telah melakukan banyak kesilapan. Dia menyifatkan dirinya sebagai telah tersesat jauh dari ajaran Ilahi yakni. jauh daripada pertunjuk dan hidayah. Semua ini membuktikan bahawa dirinya sangat jahil.
Penyair merasa menyesal di atas apa yang telah dilaluinya.
Kejahilan itu dirasakan sebagai beban yang memberat di bahunya.


Rangkap Dua
Penyair merasa insaf bahawa selama ini dia terlalu sibuk dengan urusan duniawi.
Perjalanan hidup juga digambarkan sebagai perjalanan melalui belukar yang semak dipenuhi akar yang berselirat. Keadaan ini
menyukarkan kaki melangkah kerana mudah tersadung pada akar akar yang timbul. Di situ juga banyak duri yang tajam yang akan melukakan kulit dan menikam kakinya.
Bagaimana sukarnya berjalan di dalam semak samun, maka begitulah sukarnya menjalani kehidupan ini.

Duri- duri tajam (yang disebut sebagai duri pidana) membawa pengertian segala kejahatan yang ada di mana mana. Ia juga boleh ditafsirkan sebagai gangguan iblis yang sentiasa mencuba untuk menggagalkan hidup manusia dan memesongkannya dari jalan yang benar.

Penyair menyifatkan kehidupannya sebagai perjalanan mengejar cita-cita yang digambarkan sebagai gunung (ancala) yang tinggi. Gunung itu semakin jauh dari pandangannya. Ini menunjukkan bahawa apa yang dicita-citakan semakin jauh dari pencapaiannya.
Pada rangkap kedua ini penyair menggunakan metafora dari unsur alam untuk menyampaikan maksudnya. Metafora padang hidup. Bermaksud hidup adalah satu perlumbaan. Padang merupakan tempat yang luas yang biasanya digunakan sebagai tempat berolah raga . Penyair menggambarkan dirinya sebagai sedang berlari di padang hidup. Kata berlari membawa konotasi bahawa di dalam hidup kita sentiasa perlu bergerak ke hadapan. Bergerak itu pula perlulah pantas. Metafora ini sesuai untuk menggambarkan keadaan kehidupan masakini yang berubah dengan sangat pantas dan memenatkan.

Dalam baris “Ancala mulia makin kabur”. Penyair menggunakan ancala atau gunung sebagai lambang cita cita yang dikejar dan ini dikatakan sebagai semakin menghilang. Dalam puisi Melayu gunung sering digunakan sebagai lambang cita cita. Ini sesuai dengan sifat gunung yang tinggi yang menyamai cita cita yang juga tinggi.






RANGKAP TIGA
Penyair merenung ke dalam dirinya. Dia merasakan dirinya masih jauh daripada apa yang dicari.
Penyair memperlihatkan keadaan yang masih keliru. Keadaan ini digambarkan melalui ungkapan songsong aksara kata. Kata songsong bermaksud keadaan yang berlawanan. Aksara kata menunjukkan keadaan di mana segalanya masih tidak sempurna. Ibarat karangan yang masih menjadi aksara tentulah belum menjadi ayat ayat yang sempurna. Oleh kerana ia adalah aksara aksara yang bercanggah dan tidak tersusun, maka sudah tentu ia tidak dapat memberi sebarang makna .Keadaan ini disifatkan sebagai “tanpa kembali ke tunjang makna”

RANGKAP EMPAT.
Walau bagaimanapun penyair masih berharap Allah akan menerima dan menganugerahi keinsafan. Dalam rangkap akhir, ini penyair benar benar berharap agar Allah akan menerima taubatnya kerana dia amat takutkan balasan siksaan Allah iaitu balasan api neraka.


TEMA DAN PERSOALAN
Sajak ini berunsur keagamaan. Ia adalah percakapan seorang insan dengan Tuhannya dan boleh dianggap suatu doa untuk mendapatkan keampunan. Hal ini sangat jelas pada rangkap empat iatu rangkap terakhir.
Manusia tidak sunyi daripada melakukan kesilapan. Namun begitu kita perlu bertaubat tanpa merasa putus asa daripada nikmat Allah kerana Allah adalah Maha Pengampun.


HARGA REMAJA oleh RAHMAN SHAARI.

Rangkap Satu
Masa remaja sangat berharga. Bagi seorang remaja yang dapat memelihara dirinya daripada segala yang mengecewakan, dia akan menjadi manusia yang bahagia. Dia akan berada di dalam suasana yang sangat tenteram dan merasa kesegaran seperti daun-daun yang hijau dan pohon-pohon yang segar.
Seorang yang memelihara masa remajanya dengan baik akan berjaya di dalam kehidupan. Kejayaan akan dicapai Hidup akan tenang . kita akan menyesal jika kita membuang masa yang amat berharga.


Rangkap Dua
Penyair berpendapat :bahawa terpulanglah kepada remaja atau individu untuk berusaha. Semuanya bergantung kepada diri sendiri. Ini juga selaras dengan ajaran Islam yang mengajar bahawa setiap individu adalah bertanggungjawab untuk memelihara diri sendiri. Setiap orang mesti berusaha untuk masa depan masing-masing. Terpulang pada diri sendiri apakah memilih kebaikan atau keburukan.

Waktu remaja diibarat sebagai sebuah piala. Terpulanglah kepada diri sendiri untuk mengisi. Adakah pialai itu akan diisi dengan cuka atau madu. Kalau inginkan Madu tentulah terpaksa berusaha dan bersusah payah. Pengalaman yang dilalui akan memberikan ilmu atau pengajaran yang berguna.


Rangkap Tiga
Pada rangkap akhir ini, penyair menyimpulkan bahawa Masa Remaja adalah amat berharga. Ia tidak boleh dibeli atau ditukar ganti dengan apa sekali pun. Ini bermaksud andainya kita tidak lagi remaja, kita tidak boleh kembali menjadi remaja walaupun kita mempunyai banyak wang kita tidak dapat membelinya kembali. Dengan bahasa yang mudah, semasa bersekolah kita mesti belajar bersungguh-sungguh kerana selepas tamat persekolahan kita tidak boleh kembali menjadi pelajar sekolah.
Hadapilah masa remaja dengan cekal dan berani. Kita mesti memandang jauh atau mempunyai cita-cita yang hendak dicapai. Orang yang bercita-cita akan berusaha untuk mencapai cita-cita tersebut.

Tema dan Persoalan:
Sajak ini menekan soal MASA iatu masa remaja yang sangat berguna . Semua remaja mesti menjaga diri daripada pelbagai gejala yang boleh merosakkan diri.. Sajak diberi tajuk Harga Remaja untuk memberi penekanan kepada harga atau nilai.
Gaya Bahasa
Pada keseluruhannya penyair menggunakan bahasa yang mudah difahami. Namun begitu terdapat penggunaan Simile dan metafora. Ungkapan “ bagai kehijauan daun” (baris 4) dan ‘Bagai kesegaran Pohon. (baris 5) adalah simile yang digunakan untuk menerangkan tentang masa remaja. Waktu muda yang segar dan subur adalah umpama daun hijau dan pohon yang segar. Manakala waktu tua adalah seperti pohon yang sudah banyak gugur daun-daunnya.

Terdapat penggunaan metafora cuka kesangsian (baris 9). Di sini cuka digunakan untuk menerangkan tentang perasaan kesangsian , iaitu suatu perasaan yang tidak menyenangkan. .
Metafora madu ajaran digunakan untuk menerangkan perihal ajaran atau ilmu yang diperolehi. Sesuatu ajaran atau ilmu yang diperolehi adalah amat berharga dan merupakan suatu kemanisan di dalam hidup seseorang.