ZURINAH HASSAN IALAH SASTERAWAN NEGARA MALAYSIA

KOMEN

Friday, December 18, 2009

Pada usia 14 tahun Raihani telah menulis sajak yang seterusnya digunakan sebagai teks untuk Sayembara Deklamasi Puisi Hari Kemerdekaan. Pada usia 16 tahun cerpennya telah tersiar di Berita Minggu . Dalam Cerpen yang bertajuk Tetamu Pulau itu (Berita Minggu) dia telah berhujjah tentang dasar luar Amerika , soal Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu, sikap negara-negara Islam,Piagam Montreal, kenaikan suhu bumi dan pelbagai soal yang global. Saya pun tak sangka setinggi itu pengetahuan yang dimilikinya pada usia yang tersangat muda.

Memang saya terkejut. Tidak hairanlah jika ramai yang tidak percaya bahawa Raihani sendiri yang menulis semua itu. Lucunya kerana ada yang menuduh saya tolong tulis untuknya.



Saya nak tulis untuk Raihani? Jauh semanggang dari api…Saya ada melihat dia rajin menulis cerpen dan sajak sejak berumur 13, 14. Dari kecil pun itulah hobinya. Macam-macam tulisan yang terconteng di sana sini. Ketika itu saya adalah ibu yang sibuk. Kepala saya penuh dengan hal-hal pejabat, hal-hal rumahtangga, adik-adik Rai yang masih kecil, orang gaji yang bertukar ganti dan menyakitkan hati, traffic jam yang sangat mencabar dan macam-macam lagi. Nak tulis sajak pun tak ada masa.

Adakah saya yang menggalakkan dia menulis? Rasanya saya tidak layak untuk mengakuinya. Bahkan saya yang cuba mengawalnya agak tidak terlalu ghairah kerana SPM dah dekat. Saya meleterinya supaya tidak terlalu ghairah, takut kehilangan arah. Saya meleterinya supaya lebih menumpukan perhatian kepada pelajaran. Namun begitu saya gembira dengan kelahiran antologi cerpennya Badrul Bambi. Selamat Berjaya anakku