ZURINAH HASSAN IALAH SASTERAWAN NEGARA MALAYSIA

KOMEN

Saturday, September 29, 2007

Pada 19 sept 2007, aku disahkan lulus oleh Lembaga Pemeriksa. Syukur Alhamdulillah. Pengerusi viva yang juga Pengarah Akademi Pengajian Melayu, Universiti Malaya memuji kegigihanku. Aku mendaftar Universiti Malaya pada bulan November 2003 dan berjaya menyerahkan tesis 3 tahun 3 bulan kemudian. Kata mereka ini masa yang dikira pendek.( Aku bertongkos lomos menyiapkan tesis secepat mungkin kerana yuran mahal. Lagi lama lagi banyak kena bayar).

Alhamdulillah, Alhamdulillah. Syukur.....Lega, lega, lega. Namun Tuhan sahaja yang tahu betapa kelam kabutnya aku. Maklumlah mengerjakan tesis di hari tua bukannya mudah. Aku menulis sambil jaga cucu, basuh kain, jemur kain, memasak, tumbuk sambal belacan. Mujurlah tesis pun tak jadi belacan. Tapi sedap juge lah kena tenyeh dengan pemeriksa. Ayat-ayatku banyak yang tidak kemas, terutama dari segi nahu dan tanda baca yang berterabur sana sini. Itulah asyik tulis sajak, mana nak ambil kira semua ini.

Ramai yang menganggap tindakan untuk belajar pada hari tua ini sesuatu yang ganjil. Tapi aku jawab, apa ganjilnya? Ini hobi saya, ada orang pergi belajar buat cake, belajar masak, belajar menjahit tak ada pula orang kata ganjil. Ada juga yang komen aku dah tua, sepatutnya tumpukan masa beribadat, belajar agama, baca Al-Quran, baca kitab. Tapi mereka tak tahu sejak aku buat Ph.D ni lah aku banyak mentelaah tafsir Al-Quran dan baca buku-buku agama. Sebabnya? Aku mengerjakan kajian terhadap unsur-unsur alam dan dakwah di dalam puisi-puisi Melayu moden. Beribadat? Mereka lupa bahawa menuntut ilmu juga adalah ajaran Islam dan dikira ibadat. Semua perbuatan baik dan memberi kebaikan adalah ibadat dalam Islam, walaupun memasak untuk keluarga atau mengemas rumah.

Rasanya aku tidak mengabaikan anak-anak semasa belajar. Bahkan mereka merasa lebih bersemangat untuk mengikut jejakku. Dua orang anak sedang melanjutkan pelajaran di peringkat pascasiswazah.

Ramai yang tanya, apa yang aku nak buat dengan ijazah kedoktoran? Kataku yang lebih penting bukan ijazah tetapi hasil atau tesisnya.Sebenarnya sebagai seorang penulis, kepuasaan sebenar ialah apabila selesai menyiapkan tesis iaitu selesai menghasilkan satu tulisan dengan harapan agar tesis ini dapat menyumbang kepada kesusasteraan Melayu.

Untuk anak-anak di luar sana yang masih muda jadikanlah kes bondamu ini sebagai iktibar. JANGAN BUANG MASA, JANGAN TUNGGU SAMPAI TUA ............

Wednesday, September 12, 2007

Kali ini aku ingin bercerita tentang Penyair dan Wang.

(Ha,ha,ha,mungkin ada orang yang komen, ah Zurinah Hassan tak habis-habis dengan kisah ini). Semoga kisah ini menjadi iktibar

Begitu lama aku tidak dapat menulis sebaris pun di dalam blog ini. Barangkali ramai orang yang berpaut telah melepaskan pautannya. Namun aku masih teringin menulis. Dan hari ini aku berjanji pada diri yang aku akan menambah catatan interpretasi. Aku berharap mulai hari ini dapat kulakukan seminggu sekali. Bagi yang masih sudi menjenguk kuucapkan terima kasih Aku akan mencoretkan sesuatu yang kunamakan Dari Fail Kisah Benar. Kerana aku akan menulis tentang hal-hal yang benar berlaku di dalam hidupku. Mungkin aku terpaksa menukar nama watak dan tempat tetapi percayalah segalanya benar dan berdasarkan kebenaran, biarpun kelak ada orang yang tidak percaya atau mengatakan ada yang tidak logik.. Itu perkara biasa kerana tidak semua yang berlaku di hadapan mata dapat kita fahami dengan akal dan logika.

Kisahnya begini. Sekali peristiwa, aku dan beberapa penyair dijemput mendeklamasi puisi. Selepas majlis, datanglah pihak penganjur membawa sampul-sampul yang berisi wang tunai . Kami pun merasa amat lega kerana dibayar secara tunai pada malam itu juga. Hal ini tidak semestinya berlaku pada setiap majlis kerana ada yang akan membuat bayaran dengan chek entah beberapa bulan kemudian.

Seperti biasa sebelum sampul dihulur kami mesti menurunkan tandatangan di surat akuan penerimaan. Jangan terkejut kerana kulihat kebanyakan penyair cepat-cepat menyaian tanpa mengambil masa untuk membaca. Barangkali juga kerana sudah keletihan kerana maklumlah sudah larut malam. Ada yang datang dari jauh dan telah meredah hujan. telah meredah hujan. Gembiranya hati kerana mendapat sedikit habuan. Sampul diambil dan dimasukkan ke dalam saku tanpa membilang kepingan-kepingan yang ada di dalam

Aku pernah bertanya beberapa penyair, misalnya Ahmad Sarju, adakah mereka membuka sampul saguhati yang diberi. Katanya tidak dibuka di hadapan ramai kerana malu berbuat demikian. Hal inilah yang menghairankan.aku. Mengapa penyair malu membuka sampul yang berisi wang saguhati .

Aku juga begitu dahulu sehinggalah suatu peristiwa berlaku kira-kira lima tahun yang lalu. Selepas menjalankan tugas seni budaya, di Taiping, aku diberikan sampul dan surat akuan terima. Aku menandatangani akuan menerima rm empat ratus. Malangnya bila dibuka hampir empat minit kemudian, ternyata hanya rm dua ratus lima puluh sahaja yang ada. Lalu aku mencari orang yang memberi Si pemberi tidak mengaku bersalah. Dia tidak tahu bila wang berkurangan dari jumlah yang tercatat. Maka terjadilah tuduh menuduh sesama mereka. Aku juga takut kalau ada yang menuduh aku yang cuba menipu.

Soalnya sekarang, bukankah lebih mudah kalau aku telah membuka sampul yang diterima serta merta di hadapan petugas. Bukankah mudah kalau petugas itu sendiri meminta aku kira wang di hadapannya sebelum menurunkan tandatangan. Dengan ini kalau ada sesuatu yang tidak kena, kita akan dapat bersemuka. Mungkin si petugas sudah berhati-hati menjaga begnya tetapi sang penjenayah mempunyai pelbagai cara untuk menjalankan kerja-kerja jenayahnya. Kalau dibuka awal-awal pihak yang tidak bersalah akan terselamat dari tuduhan dan syak wasangka.

Hingga sekarang aku masih bertanya. Penyair ini adalah golongan yang sangat pemalu. Dia mesti malu bercakap tentang wang ringgit. Bila dijemput membaca dia tidak pernah bertanya tentang bayaran yang akan diberi sedangkan di dalam setiap bidang yang lain, kerja hanya dimulakan setelah pelanggan dan pemberi khidmat bersetuju dengan terma dan syarat bayaran. Sehinggakan setelah selesai kerja pun penyair harus malu untuk membuka sampul upahan yang diterima. Kenapa ini dianggap kurang sopan? Sedangkan di dalam business lain setiap transaksi wang ringgit akan dikira dan dikira dan dikira berulang-ulang kali.